Masih adakah Masa Depan Indonesia?


Masih adakah masa depan?

                                Oleh Sayidiman Suryohadiprodjo

                                Menjadi kebiasaan manusia modern untuk tidak

                                terpaku pada masa kini, apalagi masa lalu,

                                melainkan cenderung melihat ke masa depan. Akan

                                tetapi di Indonesia sekarang sering timbul

                                pertanyaan apakah masih ada masa depan buat

                                Indonesia. Nampak sekali betapa pesimisme telah

                                meliputi pikiran banyak orang.

                                Sikap demikian bukannya tanpa alasan.

                                Kepemimpinan KH Abdurrahman Wahid sama sekali

                                tidak memberikan prospek positif bagi masa depan

                                Indonesia. Kalau ia dulu dikenal sebagai seorang

                                cendekiawan demokrat yang berpandangan luas,

                                sekarang kawannya yang dekat pun harus mengakui

                                bahwa sebagai Presiden RI Abdurrahman Wahid sama

                                sekali tidak menunjukkan kenegarawanan. Bahkan

                                sifatnya sebagai demokrat dipertanyakan ketika

                                ia menunjukkan arogansi yang tidak sedikit.

                                Optimisme yang timbul ketika Abdurrahman Wahid

                                terpilih sebagai Presiden RI pada tahun 1999

                                sudah surut sekali, kecuali di lingkungan NU dan

                                PKB. Orang mulai berpikir bagaimana jadinya

                                Indonesia kalau harus mengalami pimpinan seperti

                                ini sampai tahun 2004.

                                Akan tetapi ketika memikirkan lebih jauh, timbul

                                pula kesangsian apakah mengganti Abdurrahman

                                Wahid di masa dekat dapat membawa perubahan yang

                                meyakinkan.

                                Satu penggantian di tengah jalan secara

                                konstitusional akan mengangkat Megawati yang

                                Wakil Presiden menjadi Presiden. Namun orang

                                sangsi apakah kepemimpinan Megawati dapat

                                membawa perubahan meyakinkan, apalagi sudah

                                mulai digulirkan suara betapa suaminya, Taufik

                                Kiemas, tidak bebas dari aneka ragam

                                ketidakberesan. Maka penggantian oleh Megawati

                                jangan-jangan juga hanya terjadi sebentar

                                belaka, karena kembali orang tidak puas.

                                Calon-calon berikut adalah mungkin Amien Rais

                                dan Akbar Tandjung. Juga calon-calon pengganti

                                ini menimbulkan pertanyaan. Kalaupun bukan

                                karena latar belakang kepribadian yang kurang

                                baik, tetapi faktor politik menimbulkan

                                kesangsian apakah tidak akan terjadi perlawanan

                                politik yang amat sukar mereka kendalikan.

                                Maka kesangsian akan kemampuan para calon

                                pengganti Abdurrahman Wahid membuat orang enggan

                                untuk mengambil langkah penggantian dalam waktu

                                dekat. Yang juga menimbulkan keengganan untuk

                                mengganti Wahid adalah reaksi yang ditunjukkan

                                oleh para pengikutnya yang fanatik, terutama di

                                Banser dan Ansor. Sekarang saja reaksi terhadap

                                Memorandum DPR kepada Presiden sudah membuat

                                mereka bersikap ganas di Jawa Timur, apalagi

                                kalau jago mereka diturunkan, pikir orang.

                                Bukannya pihak lain tidak berani melawan mereka

                                kalau mereka berbuat kekerasan. Akan tetapi itu

                                semua akan membuat Indonesia makin kacau.

                                Maka seakan-akan kondisi keengganan itu

                                memperkuat Wahid serta kubunya untuk bertahan

                                pada posisinya. Terjadilah semacam political

                                blackmail terhadap bangsa Indonesia sehingga

                                membuat banyak orang bertanya: masih adakah masa

                                depan untuk Indonesia?

                                Namun sebagai manusia berpikir kita harus

                                menyadari bahwa segala sesuatu di Alam Raya ini

                                tunduk pada satu hukum yang mengatakan: Apa pun

                                yang naik pada satu saat akan turun; demikian

                                pula segala sesuatu yang turun satu saat akan

                                naik. Indonesia sekarang sedang turun dan satu

                                saat akan naik kembali. Memang belum jelas kapan

                                sesuatu akan berada pada titik terendah yang

                                tidak mungkin turun lagi. Akan tetapi satu saat

                                akan tiba titik terendah itu dan kemudian kita

                                akan naik kembali. Atas dasar pandangan ini

                                jelas masih ada masa depan untuk Indonesia.

                                Maka, buat kita yang ingin melihat Indonesia

                                naik kembali ada dua hal yang perlu

                                diperhatikan. Pertama, titik terendah dalam

                                gerak turun kita tidak terlalu lama lagi. Kedua,

                                gerak naik kita kemudian dapat terjadi dengan

                                sebaik mungkin serta menghasilkan kondisi bangsa

                                yang kita idam-idamkan.

                                Untuk hal pertama, harus kita jaga agar tidak

                                turut larut dalam gerak turun yang sedang

                                terjadi.

                                Pada dasarnya ini memerlukan sikap moral dan

                                intelektual yang cocok. Kemampuan untuk tidak

                                terbawa dalam cara berpikir yang partisan

                                sehingga senantiasa dapat mengejar obyektivitas

                                yang setinggi-tingginya. Dan bersikap moral yang

                                membebaskan diri dari aneka ragam kebobrokan

                                yang sedang melanda masyarakat Indonesia, baik

                                yang bersifat material maupun non-material.

                                Makin banyak orang Indonesia bersikap demikian,

                                makin cepat titik terendah akan tiba.

                                Sedangkan untuk hal kedua, kita harus mulai

                                menyiapkan pemikiran bagaimana mengatur

                                kehidupan bangsa kita untuk dapat bangkit

                                kembali nanti. Sekalipun sekarang berada dalam

                                kondisi bangsa yang serba bobrok, kita harus

                                mampu untuk berpikir jernih dan bersama

                                kawan-kawan yang berpandangan sama membuat

                                konsep untuk berbagai aspek kehidupan bangsa.

                                Buat penulis pribadi, yang penting adalah

                                bagaimana menjadikan Pancasila satu kenyataan

                                yang hidup. Sejak semula hampir semua pihak

                                mengakui bahwa Pancasila adalah satu pandangan

                                yang brilian untuk menjadi dasar negara. Akan

                                tetapi celakanya tidak pernah ada pemimpin

                                Indonesia yang menjadikannya satu kenyataan yang

                                hidup dalam masyarakat. Bahkan Bung Karno

                                sebagai pencetusnya telah meninggalkan Pancasila

                                ketika memegang pimpinan. Dan di rezim Soeharto

                                Pancasila telah sangat didiskreditkan.

                                Akibatnya adalah bahwa sekarang banyak orang,

                                terutama kaum muda, muak kalau mendengar

                                perkataan Pancasila. Namun apabila orang-orang

                                itu bersikap dan berpikir obyektif serta tetap

                                hendak memelihara eksistensi Negara Republik

                                Indonesia yang bersifat kesatuan, maka harus

                                mereka akui bahwa itu hanya dapat tercapai kalau

                                Pancasila menjadi kenyataan di Indonesia.

                                Apabila, umpamanya, digunakan sekularisme

                                sebagai dasar negara, sebagaimana sering kali

                                dikemukakan oleh mereka yang berhaluan Barat,

                                maka pasti banyak kalangan Islam menolaknya.

                                Sebaliknya, kalau umat Islam menginginkan Islam

                                sebagai dasar negara, maka besar kemungkinan

                                mereka yang beragama lain menolaknya dan

                                melepaskan daerahnya dari kesatuan Indonesia.

                                Hanya Pancasila yang memberikan tempat terhormat

                                bagi semuanya. Akan tetapi karena sekarang

                                Pancasila masih banyak ditolak sebagai akibat

                                salah urus dari kepemimpinan lama, maka

                                janganlah kepemimpinan baru menonjolkan

                                Pancasila terlalu cepat. Melainkan digunakan

                                sebagai metode kerja dan menjadikan Pancasila

                                terwujud secara nyata dalam masyarakat.

                                Yang penting adalah bahwa kepemimpinan baru

                                dapat merebut kepercayaan kuat dari masyarakat.

                                Dan merespons kepercayaan yang diterimanya

                                dengan memimpin negara secara adil dan

                                arif-bijaksana, sehingga masyarakat merasakan

                                kemajuannya Dengan begitu lambat laun akan

                                tumbuh kembali kepercayaan masyarakat kepada

                                Pancasila. Itulah yang menjamin gerak naik

                                bangsa Indonesia di masa depan yang menciptakan

                                keadilan, kemajuan dan kesejahteraan bagi

                                seluruh rakyat Indonesia.***

                                Sayidiman Suryohadiprodjo lahir di Bojonegoro,

                                21 September 1927. Menyelesaikan pendidikan di

                                Akademi Militer Yogyakarta tahun 1948 dan

                                memulai karir sebagai Danki 2 Yon 303 Divisi

                                Siliwangi (1949-1950). Pangkat terakhir adalah

                                Letjen dan kini menjadi anggota Badan

                                Pertimbangan Pendidikan Nasional. Penulis pernah

                                menjalani pendidikan di Fort Benning, AS, dan

                                Sesko di Hamburg, Jerman. Pria yang dijuluki

                                Kokumin noi Taishi (dubes rakyat) ketika menjadi

                                Dubes RI di Jepang ini, pernah menjadi Pangdam

                                XIV/Hasanudin, Deputi Kasad, Gubernur Lemhanas,

                                dan Penasihat Menristek. Selain menulis di

                                berbagai media, penulis menghasilkan beberapa

                                buku antara lain Mengabdi Negara Sebagai

                                Prajurit TNI, Kepemimpinan ABRI, Membangun

                                Peradaban Indonesia, Menghadapi Tantangan Masa

                                Depan, dan Pancasila, Islam dan ABRI.

                                Tanggapan-tanggapan atas tulisannya bisa

                                dikirimkan ke sayidiman@gmx.net.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s